Insya Allah tidak DILEMA lagi..

Mungkin benar apa kata Kakak saya yang cantik itu,

"Omongan Mama mah jangan didengerin. Mama emang mau yang terbaik buat anaknya, Mama ga mau anak-anaknya mengalami hal buruk seperti yang dia udah alamin. Jalanin aja dulu hubungan lo sama Ithok, ke depannya liat aja nanti. Kalo udah ada sekarang, ngapain cari-cari lagi, siapa tahu ini yang terbaik."


Kata-kata "Siapa tahu" perlu ditekankan di sini. Kata-kata ini memiliki dua kemungkinan, yaitu memang benar Ithok jodoh saya atau dia bukan jodoh saya. Tidak salah juga sebenarnya ibu saya menyuruh saya mencari yang lain. Karena "Siapa tahu" di luar sana ada yang lebih baik lagi. Pikiran saya terus berkelana, apa perlu saya mencari yang lain???

TIDAK-TIDAK-TIDAK....

Itu sama saja saya yang jahat.

JAHAT...

Benarkah???


Beberapa menit yang lalu saya menelpon pacar saya itu, timbulah percikan api amarah.

Dia bilang:

"Dd (panggilan dia ke saya) koq ga ngertiin Kbo (panggilan saya ke dia) siy? Udah berapa tahun sama Kbo? Bukannya nanyain keadaan Kbo eee malah marah-marah! Udah tau Kbo-nya kerja dari tadi! Kalo ANAK KULIAHAN siy ga apa-apa!"


Saya membalas (tanpa menyadari apa yang saya katakan):

"Emang koq Nyokap Danish juga nyuruhnya cari ANAK KULIAHAN."


Dia balas lagi:

"Yaudah, cari aja sana ANAK KULIAHAN yang gelarnya S1 ! Nyokap Dd juga mau kebutuhan anaknya terpenuhi nantinya (pekerjaan lulusan S1 lebih menjanjikan). Daripada sama Kbo, gajinya BRIMOB berapa siy? Ga bakal mampu menuhin semua kebutuhan Dd yang sedikit-sedikit belanja-lah, beli apa lah. Mendingan, Dd jauhin Kbo aja mulai sekarang!"


Dan terus menetes lah air mata saya ini.

Sikap rendah hatinya, sederhananya, itulah yang membuat dia lain dari pada yang lainnya. Dia memang tidak peduli dengan betapa jadulnya mobil ayahnya yang dibawanya, betapa sederhananya baju yang dikenakannya, atau betapa kecilnya uang jajan yang ia terima (sewaktu jaman SMA dulu). Dia selalu berkata:

"Ngapain ngiri sama anak-anak lainnya yang bawa mobil bagus ke sekolah, toh itu bukan mobil dari uangnya sendiri, tapi uang bapaknya! Apa yang perlu dibanggain coba? Kalo nanti Kbo udah kerja, trus beli mobil dari uang sendiri, itu yang patut dibanggain."


Dia memang lain. Dia terus mengingatkan saya:

"Kalau nanti hidup sama Kbo, Dd mesti siap hidup sederhana ya."



Antara idealis dan materialis..

Seketika saya membuka foto-foto sewaktu dia SMA dulu yang tersimpan di laptop yang semakin eror ini. Terkembanglah senyum saya. Ya, dia memang lain dari yang lainnya. Sangat lain. Unik tepatnya.



Mungkin memang saya yang terlalu lelah, hingga tak sanggup berpikir panjang sehingga menelan mentah-mentah omongan ibu saya. Pacar saya dulu pernah mengatakan:

"Yaudah, ga apa-apa kalo Nyokap Dd ga suka sama Kbo, biar Kbo yang berusaha buat ngedapetin hati Nyokap Dd deh. Masi banyak waktu koq."


Mungkin tadi sore saya lupa perkataan lelaki saya itu. Masih ada harapan dan kemungkinan. Kemungkinan "Siapa tahu" dia benar jodoh saya kan masih berlaku. Kemungkinan dia menjadi POLISI yang sukses juga masih berlaku. Ataupun kemungkinan kulitnya berubah menjadi TIDAK TERLALU HITAM. Apalagi kemungkinan untuk dia MELANJUTKAN KULIAHNYA.

Memang hidup ini banyak kemungkinannya. Kemungkinan juga merupakan pilihan kan? Ya, pilihan untuk terus maju atau terus berjalan di tempat. Pilihan yang terus diiringi doa supaya apa yang kita pilih ini memang yang terbaik yang telah dipilihkan oleh Allah swt untuk kita.

Mungkin,,
Saya perlu tidur untuk menenangkan pikiran.
Saya perlu memperbaiki sikap saya ini.
Terus berharap dan berdoa semoga apa yang saya pilih ini memang yang terbaik untuk saya dan keluarga saya.

6 komentar:

K U R O I mengatakan...

waa si ibu galak~ T.T
jgn dianggap permaenan

saya jadi takud,

haha,
iirgh dan!!
ajib ini blog lu??
keren ey..
gw belom pernah bikin blog yg di kayain lu gitu
huh..
pengen~

curang, gak ngajak bikin blog~
tapi saya belom baca

langsung sirik dengan design lu T.T
link k blognya juga lucu =.=
huh bete ah~

curang~~
saya juga mw ikutan

K U R O I mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
Mr.Navarch mengatakan...

wah ada foto calon polisi nih..

Anonim mengatakan...

hahaha...
hebattt skali,,,
ternyata bguna juga ya tiap hari OL...hehehe...

tenang ja nis..
jalanin ja yg uda ad..
soal gangguan dari pihak luar ntu byasa...daripada adem ayem ja tiba2 ada masalah langsung gede...ntar malah kaget...
n akhirna masalah gak bisa di slesain...

hadapi dengan senyuman..
semua yang terjadi biar tejadi..
hadapi dengan tenang jiwa..
semua akan baik saja...


titan...

djawa pun bercerita mengatakan...

Gw terharu baca tulisan lo..
hhahaha...
ayo bayar uang kass...PON!!!merdeka...GPM gerakan PON Merdeka..ho2...bayar2..demi kemerdekaa PON...

wiena mengatakan...

well.. jodoh g kmna kq dann ..
it's ur life! u r the one who live ur life ! u know d best 4 urself!
:))

Posting Komentar

Photobucket